-->

Dugaan pulau keramat


BANYAK perkara bermain di fikiran saat hendak melaksanakan tinjauan ke destinasi kali ini. Mengikut kepercayaan sesetengah orang lama di Pulau Besar, hanya mereka yang terpilih mampu menjejakkan kaki ke tempat persemadian ahli-ahli sufi itu. Benarkah begitu?


SELAIN mengunjungi pulau ini untuk tujuan percutian, masih ada sekelompok manusia yang datang dengan pelbagai niat lain termasuk mengikuti ritual yang menyalahi hukum syarak. Wartawan yang ditugaskan untuk menyiasat amalan khurafat di Pulau Besar, Melaka, diganggu peristiwa aneh.

Penulis sempat bertanyakan seorang warga emas di sebuah kampung di Umbai tentang kisah mistik pulau tersebut. Sambil menghisap rokok daun di beranda rumahnya, wanita itu menggeleng-gelengkan kepalanya.

Dia sekadar mengingatkan penulis dan jurugambar, Mohd. Naim, bahawa pulau itu bersifat ‘keras’ dan kami perlu berhati-hati.

“Lagi satu, kau ni perempuan, kalau ke sana biarlah bukan dalam keadaan kotor (haid), bahaya. Macam-macam boleh kau jumpa.

“Sudah ramai orang pergi tapi tak dapat balik. Dekat pulau nanti, jangan cakap lepas. Kalau tak, ‘balasannya’ sekejap saja,” katanya seperti memberi amaran. Namun, dia juga berpesan agar penulis sentiasa membaca ayat-ayat suci al-Quran.

Perjalanan dengan bot dari Jeti Umbai ke Pulau Besar menyaksikan langit petang perlahan-lahan berganjak ke senja. Dugaan pertama kami adalah terpaksa berjalan sejauh tiga kilometer ke kawasan perkhemahan gara-gara van penumpang yang sudah penuh.

Walaupun bebanan beg yang dipikul memperlahankan langkah dan meletihkan tubuh, namun akhirnya kami tiba di tapak perkhemahan yang terletak berdekatan dengan sebuah kawasan yang dikenali sebagai Makam Tujuh Beradik.

Difahamkan, makam itu paling menjadi tumpuan. Di situlah kelihatan pengunjung pelbagai kaum dan dari latar belakang agama menjalankan upacara pemujaan mereka.

Malam itu, penulis agak terkejut bila tiba-tiba didatangi haid. Walaupun tidak sedap hati, misi untuk menyiasat aktiviti penyembahan yang dikatakan kerap berlaku di situ tetap diteruskan. Tepat pukul 11 malam, destinasi pertama ialah Makam Sultan Arifin.

Sementara Mohd. Naim merakam gambar pengunjung makam yang khusyuk meratib dan membaca mantera, penulis pula menaip maklumat di telefon bimbit.

Pada satu ketika tanpa diduga, penulis bagaikan diseru untuk mendongakkan kepala dan melihat ke arah makam yang jaraknya 60 meter dari tempat penulis.

Kering darah penulis apabila ternampak lembaga putih yang pakaiannya persis seorang pedagang Arab sedang berdiri bertentang mata. Menjadi lebih menakutkan adalah kelibat itu sangat tinggi, hingga hampir mencecah ketinggian pokok kelapa di sebelahnya!

KETIKA di tapak perkhemahan, Firdaus (kanan) diperkenalkan sebagai jurupandu kepada wartawan Jurnal yang buntu memulakan tinjauan di Pulau Besar.

Jantung laju berdegup dan kaki pun menggeletar. Macam-macam surah dibaca dengan harapan kelibat itu tidak mengganggu.

Walaupun tidak berlaku apa-apa, tinjauan tersebut berlanjutan hingga pukul 3 pagi. Penulis tidak berani bercakap tentang pengalaman tersebut kepada jurugambar selepas pulang ke khemah.

Penulis cuba melelapkan mata namun sering saja gagal. Suara bayi menangis, wanita ketawa mengilai, bunyi tapak kaki orang berjalan, serta sahutan burung hantu, bertubi-tubi menembusi gegendang telinga. “Tidak, aku tidak bermimpi,” getus hati penulis.

Budak bernama Firdaus


Tidak mudah hendak bergerak di pulau itu jika tiada penunjuk arah. Jurupandu yang berjanji membawa kami meronda di pulau seluas 168 hektar itu secara tiba-tiba membatalkan niatnya.

Mujurlah kami dipertemukan dengan seorang budak lelaki berkulit hitam manis bernama Firdaus. Dia peramah dan nampak comel dengan tubuh gempalnya. Umurnya baru sembilan tahun. Firdaus berulang-alik ke sekolah di Umbai dari Pulau Besar setiap hari.

Menurut cerita, dia mahir dengan semua makam yang ada di sekitar pulau itu.

“Firdaus bukan calang-calang budak. Dia disukai oleh bunian. Dia dulu pernah kena culik dengan makhluk Allah tu. Jangankan waktu siang, waktu malam pun dia berani berjalan,” kata tuan punya tapak perkhemahan.

Ternyata Firdaus tahu semua laluan di pulau itu. Dia juga begitu dikenali hinggakan mereka yang sedang bermeditasi di beberapa makam akan memberi salam dan menegurnya.

Semasa berjalan bersamanya, penulis dapati Firdaus kerap bercakap sendirian dan kadang-kadang seperti berbual dengan seseorang.

“Firdaus temankan kakak dan abang jalan-jalan ke Batu Belah, mereka baik,” begitulah antara butir bicara yang penulis dapat dengar.

Selepas penat berjalan, kami berhenti seketika. Mohd. Naim yang keletihan cuba melabuhkan punggungnya di satu sudut tembok batu sebelum Firdaus berteriak, Abang! Dia seperti mahu menghalang Mohd. Naim daripada duduk di situ.

BERDEKATAN dengan Makam Tok Janggut inilah kelibat lembaga putih yang berpakaian seperti seorang pedagang Arab dilihat hingga membuatkan penulis menggeletar lutut.

Selepas itu, Firdaus tidak berkata apa-apa. Seketika kemudian, Mohd. Naim membisikkan kepada penulis: “Ingat tak Firdaus panggil aku tadi? Bila aku terus duduk, seperti ada orang cubit aku. Entah-entah aku dah terduduk di atas tempat bunian!”

Pada malam ketiga, penulis asyik membebel seolah-olah menyalahkan cuaca panas yang menyebabkan penulis sukar melelapkan mata. Namun, tidak sampai tiga jam kemudian, angin datang menderu dan bertiup kencang. Khemah penulis nyaris diterbangkan.

Penulis menjerit memanggil Mohd. Naim di khemah sebelah, namun dia tenggelam dalam dengkurannya. Ketakutan terasa menjalar ke seluruh tubuh. Penulis hanya mampu menekup muka dan malam itu terasa sangat panjang.

Keesokannya, Mohd. Naim berjalan keadaan terdengkot-dengkot. Entah apa yang dilihat atau ‘ditegurnya’ di sebuah hotel terbengkalai di Pulau Besar. Dia mengadu ada sesuatu yang menolaknya secara tiba-tiba lalu menyebabkan kecederaan di kakinya.

“Ini satu petanda akhir untuk kita beredar dari tempat ini,” kata Mohd Naim.

Suka Kisah ini? Kongsikan!

  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

1 comments :

  1. Salam, Boleh saya mintak email saudari? kami berminat ttg story saudari ttg budak bernama firdaus ni. Kalau boleh nak mintak no tel. Saya wakil grp dokumentari ukm.

    ReplyDelete

Scroll to top